5 Cara Mengejutkan Agar Jantung Tetap Sehat

Serangan jantung.
BAKUL - Jantung merupakan organ yang sangat penting bagi kita. Jantung akan memompa darah ke seluruh tubuh, dan menyalurkan oksigen serta makanan bagi sel-sel tubuh, agar bisa melakukan metabolisme dengan normal.

Namun gaya hidup saat ini, seperti merokok, lama berada di tempat duduk, dan minum minuman beralkohol, bisa membuat organ jantung gagal dalam melakukan tugasnya. Maka kematian adalah konsekuensi yang harus kita ambil.

Tetapi kita tahu, gaya hidup sehat seperti berolahraga dan makan sayuran, bisa membuat kerja jantung optimal dan tetap terjaga. Tetapi selain itu, ada lima cara mengejutkan, yang bisa Anda lakukan untuk tetap membuat jantung sehat.

Simak berikut ini, lima cara mudah agar jantung tetap sehat, yang kami kutip dari Livescience.com:

1. Hidup jauh dari jalan raya
Suara klakson, sirene dan truk bising dapat menyumbat pembuluh darah Anda, menurut sebuah studi terbaru yang menemukan hubungan antara kebisingan lalu lintas dan risiko stroke.

Hasilnya, berdasarkan survei lebih dari 51.000 orang di Denmark, menunjukkan bahwa untuk setiap kenaikan 10 desibel di tingkat kebisingan, risiko stroke meningkat sebesar 14 persen. Bagi mereka yang berumur lebih dari 65 tahun, risiko stroke meningkat 27 persen.

Suara keras dapat meningkatkan kadar hormon stres tubuh, dan meningkatkan tekanan darah, yang mungkin berkontribusi terhadap meningkatnya risiko stroke, kata para peneliti. Studi ini dipublikasikan 26 Januari di European Heart Journal.

2. Cukup tidur
Terlalu sedikit atau terlalu banyak tidur, dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, studi tersebut dipublikasikan bulan ini dalam European Heart Journal.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa, mereka yang tidur enam jam atau kurang setiap malamnya memiliki risiko 48 persen lebih tinggi mengalami atau meninggal akibat penyakit jantung, dan risiko 15 persen lebih tinggi mengalami atau meninggal karena stroke, dibandingkan dengan mereka yang tidur tujuh atau delapan jam per malam.

Terlalu sedikit menutup mata dapat meningkatkan tekanan darah dan kolesterol, dan menempatkan orang pada risiko obesitas dan diabetes tipe 2, kata para peneliti.

Tapi studi menunjukkan, terlalu banyak tidur yang buruk bagi jantung juga. Mereka yang tidur sembilan jam atau lebih memiliki risiko 41 persen lebih tinggi mengalami dan kematian akibat penyakit jantung, dibandingkan mereka yang tidur tujuh atau delapan jam.

3. Makan blueberry
Blueberry dapat menurunkan risiko terkena tekanan darah tinggi, menurut penelitian yang dipublikasikan bulan ini dalam American Journal of Clinical Nutrition. Dalam studi tersebut, orang-orang yang makan setidaknya satu porsi blueberry per minggu, 10 persen lebih rendah dibandingkan mereka yang tidak makan blueberry untuk terkena tekanan darah tinggi.

Para peneliti menganalisis diet dari 134.000 perempuan dan 47.000 laki-laki selama periode 14-tahun. Mereka melihat berapa banyak senyawa yang disebut antosianin, dikonsumsi. Anthocyanin, ditemukan dalam blueberry, blackcurrant, jus jeruk dan terong sebagai antioksidan.

Dalam studi ini, mereka yang mengonsumsi anthocyanin dalam makanannya, memiliki risiko 8 persen lebih rendah terkena tekanan darah tinggi, daripada mereka yang makan paling sedikit anthocyanin.

4. Hati-hati soda diet
Mengkonsumsi diet soda dapat meningkatkan risiko stroke, sebuah penelitian baru menemukan. Penelitian, yang meliputi 2.564 peserta, menemukan bahwa mereka yang minum diet soda setiap hari memiliki risiko 48 persen lebih tinggi terkena stroke dan serangan jantung, dibandingkan mereka yang tidak minum soda sama sekali.

Hasil diterbitkan setelah peneliti memperhitungkan faktor-faktor yang mungkin mempengaruhi penyakit jantung dan stroke risiko, seperti apakah atau tidak pasien memiliki sindrom metabolik atau riwayat penyakit jantung.

5. Makan coklat hitam
Sejumlah studi menunjukkan bahwa, makan coklat hitam dapat menurunkan risiko penyakit kardiovaskular dan stroke. Sebuah penelitian yang dipresentasikan tahun lalu di American Academy of Neurology di pertemuan tahunan ke-62 menemukan bahwa, dari 44.000 peserta, mereka yang makan porsi mingguan cokelat yang 22 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menderita stroke, daripada mereka yang tidak makan cokelat.

Studi lain menemukan bahwa mereka yang makan sedikit coklat hitam, sekitar 6,7 gram per hari, memiliki tingkat lebih rendah dari protein dalam darah mereka yang berhubungan dengan peradangan. Dan masih penelitian lain menunjukkan konsumsi cokelat dapat menurunkan tekanan darah, membantu mencegah pembentukan plak arteri dan meningkatkan aliran darah.

Manfaat dari cokelat dapat berasal dari flavonoid, senyawa dalam cokelat yang membantu melindungi sel-sel terhadap kerusakan. Senyawa ini ada dalam jumlah yang lebih tinggi dalam cokelat hitam. Studi terbaru lainnya menemukan bahwa, coklat hitam membantu untuk menghambat enzim yang dikenal sebagai ACE, yang terlibat dalam mengatur aliran darah.
loading...

Subscribe to receive free email updates: