Manuskrip Terbesar Penuh Misteri Ini Dibuat oleh Iblis?

Manuskrip bernama Codex Gigas. Foto
BAKUL -  Codex Gigas adalah manuskrip atau naskah terbesar yang masih 'hidup' di dunia ini, yang berasal dari abad pertengahan. Naskah ini mempunyai tebal sekitar 22 sentimeter dan panjang 92 sentimeter.

Untuk membuatnya, diperlukan lebih dari 160 kulit binatang. Tapi bukan hanya karena ukurannya saja yang membuat terkejut sejarawan. Di dalamnya ada halaman penuh warna yang diduga sosok iblis, dan menyebabkan banyak orang percaya bahwa halaman di dalam naskah ini dikutuk.

Naskah yang saat ini misterius tersimpan di dalam Perpustakaan Nasional Swedia di Stockholm, dijuluki sebagai 'Kitab Iblis'. Manuskrip dengan berat 74 kilogram ini, setidaknya dibutuhkan dua orang untuk mengangkatnya.

Tapi bagaimana diciptakannya manuskrip ini masih belum diketahui. Legenda mengatakan bahwa, seorang biarawan dari Abad Pertengahan dijatuhi hukuman, karena melanggar sumpah monastiknya.

Untuk menghindari hukuman, biarawan itu berjanji untuk menulis, dalam satu malam, sebuah buku yang berisi semua pengetahuan tentang manusia.

Manuskrip bernama Codex Gigas.
Saat tengah malam mendekat, biarawan itu menjadi putus asa dan berpaling ke Lucifer atau iblis untuk memintanya bantuan, dan menawarkan perjanjian untuk menyelesaikan buku tersebut, dan menukar dengan jiwanya.

Iblis langsung setuju dan menandatangani kerja sama, dengan menambahkan potret diri sendiri ke dalam manuskrip. Pada gambar berwarna-warni, ia ditempatkan di halaman kosong yang 'dibingkai' oleh dua menara besar.

Menurut sebuah laporan oleh National Geographic beberapa tahun yang lalu, analisis tulisan tangan dan palaeographer Michael Gullick di Perpustakaan Nasional Swedia menunjukkan bahwa, naskah ini dibuat oleh salah satu juru tulis.

Naskah ini dibuat oleh tulisan tangan, yang kemungkinan hanya ditulis oleh satu orang.

Tinta yang digunakan terbuat dari sarang serangga yang dihancurkan, dan Gullick mengklaim itu sangat tidak mungkin juru tulis menggunakan berbagai jenis tinta.

Sementara itu, tes untuk menciptakan tulisan itu, setidaknya membutuhkan waktu sekitar lima tahun non-stop.

"Jelas, penulis buku tebal dan besar ini dimiliki oleh sesuatu yang membuatnya memiliki karya besar. Apakah itu kekuatan cahaya atau kegelapan, hilang seiring berjalannya waktu waktu," klaim Gullick.

Buku ini dimulai dengan Perjanjian Lama, dan diikuti oleh dua karya Flavius ​​Josephus, yang hidup pada abad pertama Masehi. Dan berakhir dengan Perjanjian Baru, dan yang terakhir dari karya lama adalah Chronicle Bohemia oleh Cosmas dari Praha.

Beberapa peneliti percaya, legenda biarawan yang dihukum berasal dari kesalahpahaman dalam tanda tangan buku yang berbunyi Hermanus inclusus. Itu satu kata Latin 'inclusus' dianggap menandakan hukuman mengerikan, tapi arti sebenarnya kata itu lebih dekat dengan 'pertapa'.

Ini berarti tanda tangan bisa saja dibuat oleh seorang biarawan yang menyendiri, yang memilih untuk menutup hidupnya dari dunia luar dan mendedikasikan hidupnya untuk Codex Gigas.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Manuskrip Terbesar Penuh Misteri Ini Dibuat oleh Iblis?"

Poskan Komentar