Puluhan Mahasiswi Terancam Bunuh Diri Akibat 'Foto Cabul'

Foto jaminan untuk jaminan peminjaman uang.
Setiap remaja yang telah lulus dari sekolah menengah atas, pasti ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Namun kadang, belajar di perguruan tinggi harus rela mengeluarkan biaya yang tidak murah.

Bahkan di luar negeri, ada pinjaman yang dikhususkan bagi mereka yang sedang berkuliah, dengan jaminan yang beragam. Biasanya, mereka yang meminjam ini berasal dari kalangan mahasiswi.

Tapi siapa sangka, jika cara peminjaman dana untuk pendidikan ini tidak semudah yang dikira. Meskipun persyaratannya cukup mudah dan memalukan. Namun, cara ini justru membuat banyak mahasiswi ingin melakukan bunuh diri. Bagaimana bisa?

Dikutip dari Shanghaiist.com, jelang kematiannya, Zheng Dexing, 21 tahun, masuk ke sebuah hotel dan memberi tahu keluarga dan teman-temannya bahwa dia akan bunuh diri.

"Jangan datang mengumpulkan tubuh saya - itu terlalu memalukan," ulis Zheng kepada ayahnya yang berasal dari Qingdao, kota tepi laut tempat dia melarikan diri dari kampung halamannya di provinsi Henan tengah.

Dia dibebani hutang yang menumpuk dan kerap ditagih oleh para kolektor, hingga Zheng memutuskan melompat dari lantai delapan hotel tahun lalu.

Mahasiswi ini menanggung utang hampir $85.700 atau nyaris Rp1 miliar, setelah mengambil pinjaman pribadi dari selusin perusahaan pembiayaan online.

Cerita tentang mahasiswi berhutang yang akhirnya bunuh diri telah menjadi hal yang biasa di media dan jaringan sosial China, dalam beberapa tahun terakhir, yang memicu kemarahan publik.

Pemberi pinjaman memberikan syarat yang cukup mudah, yaitu hanya mengirimkan foto mereka dalam keadaan tanpa pakaian ditambah dengan foto identitasnya. Namun mereka dibebani bunga yang sangat tinggi, sehingga sulit untuk melunasinya sehingga membuat para mahasiswi ini stres.

Selain itu, para mahasiswi ini juga dibuat ketagihan untuk meminjam uang, dengan memperpanjang pinjaman dengan mudah.

Reuters telah meninjau sebuah file yang disebut "agunan telanjang," berupa video dan gambar lebih dari 160 wanita kampus yang telanjang sambil memegang kartu identitas mereka atau IOUs.

Masalah pinjaman khusus mahasiswi hanyalah sebagian kecil dari sistem keuangan besar China, namun kemarahan publik atas praktik perusahaan pinjaman cara ini telah mendorong pemerintah untuk bertindak.

Guo Shuqing, ketua Komisi Regulasi Perbankan China, mengatakan pada sebuah pertemuan regulator pada bulan April bahwa perusahaan pinjaman di kampus memiliki "pengaruh sosial yang sangat buruk", menurut seorang pejabat yang mengetahui masalah ini.

Dua bulan kemudian, regulator perbankan mengumumkan penghentian pinjaman baru oleh perusahaan, dengan alasan praktik seperti riba, pengumpulan hutang dengan kekerasan dan agunan telanjang.

Akibat terkuaknya masalah ini, lima puluh sembilan kreditor di kampus telah meninggalkan pangsa pasarnya pada tanggal 23 Juni, menurut surat kabar People's Daily, mengutip statistik oleh Yingcan Consultancy. Namun diyakini masih ada puluhan lagi yang masih beroperasi, menurut sumber industri dan ulasan website perusahaan pembiayaan.

Zeng Qinghui, salah satu pendiri Wheat Finance dan chief executive Mingxiaodai (Shanghai) Financial Technologies Co, salah satu kreditur kampus online terbesar, mengatakan bahwa perusahaannya telah berhenti memberikan pinjaman baru kepada mahasiswa untuk saat ini. Sementara Mingxiaodai telah memperpanjang hampir 10 miliar yuan pinjaman, sejak didirikan pada tahun 2013.

Sementara itu, Zheng Xianqiao, ayah dari mahasiswi yang bunuh diri, masih terhuyung-huyung dari keterkaitan anaknya dengan perusahaan pinjaman.

Zheng, yang merupakan seorang petani, menggunakan tabungan hidupnya sebesar 120.000 yuan untuk membantu membayar kembali sebagian pinjaman anaknya, meskipun ia sudah tewas.

"Perusahaan pinjaman kampus merusak kehidupan indah anak saya," katanya. "Kami menghabiskan semua yang kami miliki di keluarga untuk membayar hutangnya." Tapi, katanya, "pada akhirnya dia masih diburu sampai mati oleh pinjaman kampus."

Foto: shanghaiist.com
Loading...

Subscribe to receive free email updates: