Kisah Sedih Wanita yang Dikurung Ibunya Selama 25 Tahun

Kisah sedih Blanche Monnier
Kisah sedih Blanche Monnier. Gambar: ohbulan.com
Ibu pasti akan selalu menyayangi anaknya, apapun yang terjadi. Dan mereka bahkan rela melakukan apapun juga, agar anak-anaknya bahagia dan selalu aman. Tetapi kadang, ada sisi lain dari ibu yang tidak pernah terduga.

Di mana ada ibu yang rela menyiksa anaknya hingga mengurungnya selama puluhan tahun. Dan itu bukan terjadi di era modern saja, sejak zaman dahulu pun itu pernah terjadi, seperti yang dialami oleh wanita ini.

Ya, dia adalah Blanche Monnier. Di mana wanita ini dikurung oleh ibunya selama 25 tahun lamanya. Mengapa ibu yang satu ini rela mengurung anaknya selama itu, dan apa alasannya? Berikut kisah lengkapnya.

Ya, wanita ini tidak akan pernah dikurung jika tidak membuat pilihan yang salah telah memilih calon suami. Dia memilih seseorang yang tidak disukai ibunya. Cintanya pada putrinya, membuat ia harus mengunci gadis itu di ruangan kecil sampai Blanche berubah pikiran.

Blanche dulunya adalah seorang sosialita Perancis, dan datang dari keluarga yang dihormati. Pada tahun 1876, ketika dia berusia 25 tahun, Monnier muda jatuh cinta dengan seorang pengacara yang lebih tua yang tinggal di dekatnya, dan ingin menikah dengannya.

Namun, keputusan ini membuat ibunya tidak senang, jadi dia menentang kehendak putrinya. Ibu Monnier berpendapat bahwa, putrinya tidak dapat menikahi seorang "pengacara tanpa uang" dan menggunakan semua caranya untuk mencegah pernikahan semacam itu.

Dia mencoba mengubah pikiran Blanche, untuk melarang keputusannya, dan merencanakan melawannya, tetapi tidak berhasil. Wanita muda itu tidak berniat memenuhi keinginan ibunya.

Lalu Blanche tiba-tiba menghilang dari muka Bumi, atau setidaknya Paris. Tak satu pun dari teman-temannya tahu di mana dia berada. Ibu dan saudara laki-lakinya yang mencari dia kemudian melanjutkan kehidupan sehari-hari mereka.

Segera, Blanche pun dilupakan orang-orang di sekitanya. Bertahun-tahun berlalu, pengacara yang dicintainya meninggal, dan nasib Blanche tetap menjadi misteri. Hingga suatu hari pada tahun 1901, ketika jaksa agung Paris menerima catatan anonim yang aneh yang mengatakan:

"Monsieur Attorney General: Saya mendapat kehormatan untuk memberitahu Anda tentang kejadian yang sangat serius. Saya berbicara tentang seorang perawan tua yang dikurung di rumah Madame Monnier, setengah kelaparan dan hidup di tempat sampah selama dua puluh lima tahun terakhir - dengan kata lain, dalam kotorannya sendiri."

Klaim semacam itu mengejutkan bagi polisi. Itu adalah skenario mengerikan, dan tidak ada yang bisa percaya bahwa Madam Monnier mampu melakukan hal semacam itu. Dia adalah warga negara yang dihormati di Paris, dari keluarga aristokrat, yang dianugerahi kedermawannya oleh Komite Pekerjaan.

Petugas kemudian dikirim untuk memeriksa rumahnya, meskipun mereka ditolak masuk pada awalnya, mereka memaksa membuka pintu dan masuk ke dalam. Mereka menggeledah rumah dan menemukan kamar kecil, gelap, berbau busuk di lantai dua. Dan ketika mereka membuka jendela, ada Blanche Monnier.

Atau setidaknya apa yang tersisa darinya. Ditutupi dengan makanan dan kotoran, dengan serangga di sekitar tempat tidur dan lantai. Di mana kala itu Blanche berusia 50 tahun dengan berat hampir 50 kilogram. Dia tidak menyerupai manusia. Kurang gizi, kurang sinar matahari, dan terputus dari kontak sosial apa pun selama 25 tahun.

Blanche tampak seperti hewan yang ketakutan ketika para petugas membawanya keluar. Ibunya langsung ditangkap, tetapi meninggal di penjara setelah hanya 15 hari. Sebelum kematiannya, dia mengaku perlakuan tidak manusiawi terhadap putrinya.

Polisi tercengang dan jijik. Salah satu berkomentar: “Wanita malang itu terbaring telanjang di atas kasur jerami busuk. Di sekelilingnya terbentuk semacam kerak yang terbuat dari kotoran, serpihan daging, sayuran, ikan, dan roti busuk ... Kami juga melihat cangkang tiram, dan serangga berjalan melintasi tempat tidur Mademoiselle Monnier. Udaranya sangat tidak bisa dilalui, bau busuk tercium di ruangan. Sehingga tidak mungkin bagi kami untuk tinggal lebih lama untuk melanjutkan penyelidikan kami.”

Sebuah artikel di New York Times yang diterbitkan pada 9 Juni 1901, berbunyi: “Waktu berlalu, dan Blanche tidak lagi muda. Pengacara yang dicintainya meninggal pada tahun 1885. Selama waktu itu, gadis itu dikurung di kamar yang sepi, diberi makan dengan sisa dari meja ibunya - ketika dia menerima makanan sama sekali. Teman satu-satunya adalah tikus, yang berkumpul untuk makan kerak keras yang dia lemparkan ke lantai. Tidak ada sinar cahaya menembus ruang bawah tanahnya, dan apa yang dideritanya hanya bisa diduga."

Saudara laki-laki Blanche, Marcel, pertama kali dijatuhi hukuman 15 bulan penjara, tetapi kemudian dibebaskan karena ia tidak pernah secara fisik membatasi gerakan saudara perempuannya. Dia bahkan mengatakan bahwa itu adalah pilihannya untuk tidak pindah, bukan karena dia tidak diizinkan untuk pergi. Sementara penulis sebenarnya dari catatan yang menyelamatkan Blanche tidak pernah ditemukan, beberapa orang percaya bahwa itu adalah Marcel.

Baca Juga: Viral Video Tangan Hantu di Kolam Renang, Bikin Merinding

Adapun Blanche, dia dirawat di rumah sakit jiwa. Dia tidak pernah kembali ke masyarakat. Dia hidup sampai tahun 1913 dan meninggal di sanatorium di Bois.

sumber: thevintagenews.com
Loading...

Belum ada Komentar untuk "Kisah Sedih Wanita yang Dikurung Ibunya Selama 25 Tahun"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel