9 Penyebab Asam Urat yang Sering Disepelekan

Penyakit asam urat menyebabkan peradangan di sendi kaki
Penyakit asam urat menyebabkan peradangan di sendi kaki.

Asam urat adalah bentuk arthritis yang luar biasa menyakitkan, yang sering mempengaruhi kaki.


Faktor utamanya adalah makanan, seperti daging merah dan alkohol, yang dapat memicu timbulnya gejala dan penyakit asam urat.

Namun, obat-obatan dan kondisi medis tertentu bisa menjadi masalah lainnya, hal ini diungkapkan oleh Kenneth G. Saag, MD, seorang rheumatologist di University of Alabama di Birmingham.

Ada beberapa penyebab asam urat yang bukan dari makanan, dan biasanya itu sering disepelekan oleh orang-orang. Apa saja penyebab asam urat tersebut? Simak ulasan lengkapnya di tautan berikut ini.

"Non-makanan adalah faktor utama risiko untuk mengembangkan asam urat," katanya seperti dikutip dari health.com. Berikut ini sembilan pemicu tersebut, yang bisa menyebabkan nyeri asam urat.

Aspirin

Aspirin menaikkan jumlah asam urat dalam darah. Pada tingkat yang cukup tinggi, deposit asam urat dalam sendi (terutama di jempol kaki dan jari) dan membentuk kristal tajam, yang bertanggung jawab atas asam urat.

Jika Anda mengonsumsi aspirin dosis rendah untuk mengurangi risiko penyakit jantung, jangan melewati batas harian. Alih-alih ingin mencoba untuk menghindari penyakit lain, risiko asam urat malah bertambah. Jika kadar asam urat Anda masih tinggi, coba obat-obatan ini untuk menguranginya, kata Dr. Saag.

Untuk sesekali menghilangkan rasa sakit pakai acetaminophen (Tylenol) atau ibuprofen (Advil).

Diuretik

Diuretik membantu mengurangi tekanan darah dengan mengeluarkan air dan garam dari tubuh. Pada saat yang sama, mereka memblokir ekskresi asam urat dari ginjal, yang dapat memungkinkannya terakumulasi dan menyebabkan asam urat.

Meskipun beralih ke obat tekanan darah yang berbeda dapat membantu, beberapa orang mendapatkan hasil terbaik dengan diuretik, kata Dr. Saag.

Dalam kasus tersebut, menggabungkan diuretik dengan obat yang memperlambat produksi asam urat tubuh, seperti allopurinol (Lopurin) atau febuxostat (Uloric), dapat membantu. "Cukup banyak orang yang meminum keduanya sekaligus," kata Dr. Saag.

Dehidrasi

Dehidrasi bisa memiliki banyak efek buruk pada kesehatan, dan asam urat adalah salah satunya.

"Dehidrasi dapat meningkatkan konsentrasi asam urat darah, dan pada individu yang rentan peningkatan seperti itu dapat berkontribusi pada serangan asam urat," kata Theodore Vanitallie, MD, profesor kedokteran di Columbia University College of Physicians and Surgeons di New York.

Cobalah minum sekitar delapan cangkir air sehari, kata Dr. Vanitallie, terutama jika Anda sudah mengalami serangan asam urat atau memiliki faktor risiko lain.

Kelebihan berat badan

Tidak cukup hanya membatasi daging, alkohol, dan minuman manis.

Penelitian menunjukkan bahwa kegemukan itu sendiri meningkatkan risiko asam urat, dengan menstimulasi tubuh untuk membuat lebih banyak menghasilkan asam urat dan menghalangi ekskresinya.

Mempertahankan berat badan yang sehat adalah langkah penting, untuk menjaga kadar asam urat tetap terkendali.

Diet ketat

Jika Anda ingin menurunkan berat badan dan kadar asam urat ke dalam kisaran yang sehat, lupakan tentang diet ketat hingga kelaparan.

"Berusaha menurunkan berat badan dengan diet ketat dan kelaparan, bisa membuat Anda berisiko terkena serangan asam urat," kata Dr. Vanitallie.

Alasan utamanya adalah karena ketika Anda kepalaran, tingkat keton dalam tubuh Anda meningkat, dan keton bersaing dengan asam urat untuk dikeluarkan, Dr. Vanitallie menjelaskan.

Menopause

Peningkatan risiko asam urat dapat menjadi konsekuensi menopause yang tidak diinginkan. Ini karena estrogen, hormon yang membantu ginjal mengeluarkan asam urat, berkurang selama dan setelah menopause. Efek protektif estrogen ini, mungkin juga merupakan alasan wanita premenopause lebih kecil kemungkinan terkena asam urat daripada pria.

Setelah menopause, Anda harus berhati-hati untuk menghindari faktor risiko asam urat lainnya. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa, Anda dapat membantu menjaga asam urat tetap normal dengan mengonsumsi kopi, ceri, dan vitamin C.

Cedera

Cedera ringan seperti 'menabrakkan' jempol kaki, dapat berakibat hal lain selain sakit.

Sendi yang cedera menjadi tempat yang baik untuk berkumpulnya asam urat, dan dapat menyebabkan serangan yang dapat berlangsung selama berminggu-minggu. "Sebuah peristiwa traumatis dapat memulai respon peradangan kecil, yang kemudian dapat memicu serangan asam urat di sendi itu," kata Dr Vanittalie.

Osteoarthritis, yang berkurangnya tulang rawan di sendi saat kita menua, juga terkait dengan asam urat. Ambil ini sebagai alasan lain untuk mencoba menghindari cedera pada jari, dan jangan menempatkan tekanan berulang kali pada sendi.

Sepatu yang tidak nyaman

Meskipun belum ada penelitian yang mengamati efek sepatu pada risiko asam urat, memakai sepatu yang tidak nyaman merupakan langkah yang tidak baik bagi kesehatan.

"Kombinasi itu cenderung menyebabkan asam urat, dan memakai sepatu yang menyakiti kaki Anda bukan hal yang bijak," kata Dr. Vanitallie.

Perempuan harus memilih sepatu dengan tumit lebih rendah untuk mengurangi stres pada jari kaki, atau membatasi waktu memakai stiletto.

Sejarah keluarga

Sayangnya satu faktor yang memiliki dampak besar pada risiko asam urat adalah sesuatu yang tidak dapat Anda kendalikan. Sekitar 20 persen orang dengan asam urat, memiliki riwayat keluarga dengan kondisi ini.

Baca Juga: cara membuat obat dari sirih cina untuk asam urat

Jika Anda memilikinya, berhati-hatilah terhadap faktor risiko lain, terutama saat Anda bertambah tua. Laki-laki di usia pertengahan 40-an berada pada risiko tertinggi terkena asam urat.

Hindari faktor risiko lain dan makanan yang memicu asam urat, untuk membantu mencegah jenis penyakit arthritis yang menyakitkan ini.
Loading...

Belum ada Komentar untuk "9 Penyebab Asam Urat yang Sering Disepelekan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Cari yang kamu inginkan di sini

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel