Gagal Capai Target Tahunan, Staf Perusahaan Ini Dipaksa Merangkak di Jalan

Setiap perusahaan pasti memiliki target yang ingin dicapainya, baik itu dalam penambahan pelanggan maupun laba. Tetapi, kadang target yang sudah ditetapkan tidak tercapai, dan ini bisa terjadi dengan banyak faktor.

Bisa jadi karena dukungan perusahaan yang kecil kepada karyawannya, atau bisa jadi keadaan ekonomi yang tidak memungkinkan. Nah, biasanya jika target tidak tercapai, karyawan tentu akan merasakan akibatnya juga.

Karyawan merangkak di jalan yang sibuk.
Dan bentuknya sebuah hukuman, atau tidak adanya kenaikan gaji. Salah satunya staf dari sebuah perusahaan ini, yang harus menjalani hukuman dengan merangkak di jalan, setelah gagal mencapai target tahunan. Netizen pun bereaksi.

Dalam sebuah video terlihat, para staf berada di posisi merangkak ketika mereka melewati jalan sibuk di Tengzhou, menurut laporan setempat.

Para pejalan kaki kota di Cina timur itu dibuat terkejut, oleh pemandangan tersebut. Mereka kebanyakan berhenti untuk menyaksikan para karyawan bergerak maju, dengan tangan dan berlutut untuk berjalan.

Semua staf yang merangkak adalah perempuan, dan mereka bekerja untuk perusahaan yang menjual produk kecantikan, lapor btime.com.

Kelompok itu dipimpin oleh seorang penyelia pria, yang sedang berjalan sambil memegang bendera besar, yang bertuliskan nama perusahaan.

Dua pekerja lain terlihat berjalan di samping kelompok, sambil merekam hukuman ekstrem itu.

Polisi segera tiba di tempat kejadian setelah diberitahu tentang perilaku kelompok itu, menurut btime.com. Petugas meminta pemimpin tim menghentikan hukuman, sebelum mengeluarkannya peringatan lisan.

Cuplikan dari tugas memalukan telah memicu kemarahan di antara pengguna web di Cina, dengan banyak orang yang mengkritik perusahaan karena penyalahgunaan hukuman pada pekerja.

Satu komentar dituliskan: "Karyawan juga manusia. Memberi mereka hukuman yang tidak sopan seperti itu berarti bos itu bukan orang yang bijaksana."

Komentar berlanjut: "Hal yang sama juga berlaku untuk karyawan tersebut. Kenapa mereka masih bekerja di perusahaan seperti itu?"

Baca Juga: Seorang Ibu Dibuat Terkejut Melihat Hantu Anaknya di Dapur

Beberapa pengguna internet mencurigai bahwa perusahaan ingin menggunakan penalti, untuk mengiklankan perusahaannya di kota. Oleh karena itu bendera yang besar digunakan, yang lain yakin bahwa bisnis ini adalah skema piramida.

Dilaporkan bahwa perusahaan diperintahkan untuk menghentikan bisnis, dan melakukan refleksi diri oleh pihak berwenang setempat.

Menurut undang-undang kontrak kerja Cina, pengusaha tidak diperbolehkan untuk mempermalukan dan memberikan hukuman fisik kepada pekerja. Selanjutnya, majikan harus bertanggung jawab atas kompensasi, jika ada kerugian yang dilakukan kepada pekerja.

Namun demikian, banyak perusahaan Cina telah dikenal karena melakukan ritual penghinaan publik sebagai hukuman, dari merangkak di jalanan hingga memakan cacing.

Bulan lalu, pekerja di salon rambut Cina dipaksa untuk menampar diri mereka 100 kali, makan cabe mentah dan berlari sejauh 10 km, karena performa kerja mereka tidak mencapai harapan bos mereka.

Pada bulan November, karyawan di perusahaan perbaikan rumah di Zunyi, provinsi Guizhou, dicambuk dengan ikat pinggang, dipaksa untuk minum air seni dan makan serangga setelah gagal mencapai target mereka.

Baca Juga: Penyebab Setan Datang ke Rumah

Berikut videonya:


Belum ada Komentar untuk "Gagal Capai Target Tahunan, Staf Perusahaan Ini Dipaksa Merangkak di Jalan"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel